Assalamualaikum...

Saya hanya tukang tulis...
Anda tukang baca...
Anda tukang bagi komen....
Anda tukang kriktik...

Terima kasih kerana mengunjungi blog PENAKU MENARI ...

Followers

Thursday, December 9, 2010

Gadis Merah Jambu - Bab 2



Taukeh Kedai Bunga 
 
AUNTIEBerikan saya sekuntum ros merah jambu.” Adreena menghulurkan sekeping wang not lima ringgit kepada nyonya penjual bunga di tepi jalan itu.

  “Aiyaaasorrylah amoi comel. Itu bunga semua sudah dijual ma.

 Wajah Adreena berubah. 

“Awal pagi sudah habis dijual?” 
“Itu orang muda sudah angkut semua itu bunga ros merah jambu. Lu boleh pinta sekuntum dari dia.” Nyonya penjual bunga itu menundingkan jari telunjuknya pada seorang lelaki yang sedang membeli senaskhah suratkhabar tidak jauh dari gerai bunga itu. Lelaki itu membawa sejambak bunga ros merah jambu di sebelah tangan kirinya.

 Adreena cuba amati wajah milik lelaki itu. Dia sukar untuk melihat wajah lelaki itu kerana terlindung dari majalah-majalah yang tergantung di kedai berkenaan. Adreena memanjangkan lehernya. Lelaki itu sudah berpaling dan mengorak langkah. 

Tanpa membuang masa, Adreena turut membuka langkahnya mengekori lelaki terbabit. Dari susuk tubuh belakang lelaki itu, Adreena yakin lelaki itu yang dia jejaki semalam. Semakin dia kejar semakin laju pula langkah lelaki itu. Adreena jauh ketinggalan dia belakang. Dia sudah kehilangan bayangan lelaki tadi. Adreena mengeluh hampa. 

Dia masuk ke tempat kerja dengan muka yang tidak bersemangat. Bunga ros merah jambu di dalam pasu Kristal itu sudah layu. Keluhannya hanya seketika. Mulut Adreena terlopong apabila melihat sejambak bunga ros merah jambu yang berada di atas meja penyambut tetamu itu.

“Selamat pagi Reen.” Janice yang baru tiba menepuk lembut bahunya. “Wow! Banyaknya bunga kau beli pagi ni. Apa mimpi kau dapat malam tadi?” 

“Pagi…Aku tak beli bunga tu. Aku datang saja sudah ada atas meja.” balas Adreena. Dia mencapai jambangan bunga tersebut. Ada sekeping kad terselit di situ. Belum sempat dia membukanya, kad tersebut telah dirampas oleh Janice. 

“Gadis merah jambu!” Janice menggarukan kepala apabila membaca ayat yang tertulis di dalam kad tersebut. Hanya itu sahaja. Tiada patah perkataan yang lain. Dia halakan pandanga ke arah Adreena. Temannya itu dipandang atas dan bawah. Janice mengusap dagu.

“Aku rasa bunga ini untuk kau.” Janice memberikan kad itu kepada Adreena.

“Kau kata bunga ini untuk aku?”

“Siapa lagi yang suka warna merah jambu di sini kalau bukan kau! Gadis merah jambu…” Janice tersengih. Adreena mengetap bibir.

ADREENA menongkat dagu. Ada keluhan di bibirnya. 

Gadis merah jambu…” Ana tertawa kecil. Dia rasa gelaran itu memang sesuai buat Adreena yang sememangnya sukakan warna merah jambu. Sweet

“Eh!” Adreena bingkas bangun dari kerusinya. Raut wajahnya berubah. 
“Kenapa?” Ana menyoal. Adreena tidak menjawab. Dia meluru keluar dari kafe tersebut. Ana turut bangun dan mengekori langkah Adreena. 

“Tak mungkin!” Mata Adreena membulat besar. Ana turut memberikan reaksi yang sama.

Kedai bunga yang kelihatan usang dan terbiar itu sudah bertukar wajah. Baru semalam dia lihat kedai itu masih terbiar tetapi hari ini…Adreena menggosok matanya berulang kali. Adakah dia bermimpi? Adreena berlari menyeberangi jalan raya dalam keadaan lalu lintas yang masih sesak. Perbuatan itu boleh hampir mengundang bahaya pada dirinya. Dia menyeberangi jalan tanpa menunggu lampu isyarat berwarna merah. Ana mengurut dada. Temannya itu sudah takut separuh mati atas tindakan drastik Adreena.

Keindahan bunga-bunga itu bagaikan berada di dalam taman kayangan. Adreena menyentuh bunga-bunga segar yang terhias di segenap ruang dalam kedai bunga itu. Tiada yang berubah. Semua sama seperti 13 tahun yang lepas. Apakah dia sudah kembali? Jantung Adreena berdengup kencang. 

“Selamat datang ke ‘Sweet Florist Desire’.” Suara serak-serak basah itu menyapa. Adreena berpaling. 

Seorang lelaki yang bertubuh kurus dan tinggi itu memalitkan senyuman yang cukup menakutkan bagi Adreena. Dia renung lelaki muda itu. Lelaki itu tidak kelihatan langsung seperti ‘Dia’. Mimpi Adreena musnah sama sekali. 

“Kamu mahu bunga apa?” Bukan main garang pertanyaan lelaki ini. Adreena menelan air liur. 

Adreena berpaling ke kiri dan ke kanan. Kemudian dia menundingkan jari pada bunga ros yang terhias di dalam bakul berbentuk rotan itu.

“Saya mahu yang itu.”

Rose Basket…Harganya RM 100.00 sahaja.” Dia bawakan bunga tersebut kepada Adreena. 

Berkelip-kelip mata Adreena. Mahalnya…

“Maaf…saya tak jadi nak belilah.” 

“Hey! Sesuka hati awak nak cancel beli! Mana boleh!” rengus lelaki itu kasar. Tersentak Adreena. Dia kecut perut melihat wajah yang sedang menyeringai di depan matanya itu. 

Boss!” Seorang gadis bertubuh kecil molek merapati. Rambutnya yang bertocang dua itu mempelihatkan raut wajah keanakkan. Dia tersengih. Terjengkit-jengkit dia berbisik pada telinga lelaki itu. 

“Apa pulak! Aku tak suruh Idin hantar bunga itu ke Segamat!” Dia melenting. Gadis kecil molek itu menekup kedua belah telinga. Dia berlalu ke belakang dengan mulut yang masih membebel. 

“Maaf…maaf kerana kekasaran boss kami.” Gadis kecil molek itu menyusun sepuluh jari. Adreena sedaya upaya mengukir senyuman. Dia memang alami kejutan sebentar tadi. 

“Tidak mengapa.” balas Adreena. Lebih baik dia beredar dari kedai bunga ini. 

“Maaf sekali lagi.” ucapnya. “Hari ini pembukaan kedai bunga kami tapi boss kami buat perangai pulak. Tiada seorang pelanggan pun yang berani masuk ke dalam kedai bunga dengan senyuman menakutkan boss kami tu.” desis gadis kecil molek itu.

“Kalau begitu biarlah saya jadi pelanggan pertama di sini. Saya mahu flower basket ini tetapi bukan ros berwarna merah. Saya mahu ros berwarna merah jambu.” Adreena melirik senyuman manisnya.

Di sebalik pintu belakang lelaki tadi sekadar menjadi pemerhati. Dia menyilangkan kedua belah tangannya. Di sebelahnya berdiri seorang lelaki yang bertubuh sasa. Lelaki itu mengusap-usap rambutnya. Dia diperlakukan seperti budak kecil. Dia mengetap bibir. Lelaki yang bertubuh sasa itu tersengih menampakkan barisan giginya yang agak kurang rata itu. 

Adreena menarik nafas lega sebaik saja melangkah keluar dari kedai bunga terbabit. Kenapalah dia bersikap terburu-buru tadi. Dia taksub melihat kedai bunga ini telah dibuka semula. Fikirannya hanya tertumpu kepada ‘Dia’.

 “Reen…” Terkocoh-kocoh Ana mendapatkan Adreena. Dia risaukan Adreena. Temannya itu begitu lama berada di dalam kedai bunga tersebut. Apakah dia menemui apa yang dicarinya? Adakah lelaki itu sudah kembali? Namun…raut pada wajah Adreena sudah memberikan jawapan pada persoalan yang bermain di kepalanya. Ana memeluk bahu Adreena.

BOSS! Kamu terlalu garang sangat!” gerutu gadis kecil molek itu. Dia renung tajam lelaki yang sedang duduk menyilangkan kaki itu. Tangannya ligat menghiaskan bunga di dalam bakul rotan. Sungguhpun lelaki itu berperangai ego, kasar dan tegas tetapi kepakarannya memang tiada tanding.

Boss! Kamu mesti belajar senyum begini.” Lelaki bertubuh sasa itu menunjukkan demonstrasi. Lebar sekali senyumannya. 

“Betul tu! Boss kena belajar mengukir senyuman dari Abang Jon.” Gadis kecil molek itu menepuk-nepuk tangannya. 

Lelaki yang dipanggil boss itu hanya membisu. Dia masih ligat menyiapkan gubahan bunganya. Teruk sangat ke senyuman dia sampai dia kena belajar dari orang lain. Merepek!

Boss…” Kedua pekerjanya itu sudah menyeringai dengan sikap tidak ambil pedulinya. Mereka bagaikan bercakap dengan tungggul kayu. Dia menghela nafas panjang. Dia cukup tidak senang hati apabila kedua pekerjanya buat muka monyok di hadapannya.

“Aku nak keluar sebentar.” Dia bingkas bangun menanggalkan apron di pinggangnya. Bunga yang sudah siap digubah itu dibiarkan atas meja.

Boss! Kamu mahu jadi stalker lagi!” Laung gadis kecil molek itu. Dia berpaling. Dia renung pekerjanya itu dengan pandangan tajam. Mereka berdua tersengih.

 Pintu kedai bunga itu ditolak perlahan. Seorang wanita anggun melangkah masuk. Lagaknya seperti orang yang berpengaruh. Mereka saling berpandangan. Dia berlalu melepasi wanita anggun itu.

“Ini pilihan muktamad kau, Amreez! Kau mahu jadi penjual bunga?” Nada yang keras keluar dari bibir merah bak delima itu. 

Dia behenti dari melangkah.

Of course Cik Puan Juliana. Ini adalah pilihan aku.”

Wanita itu mengetap bibir. Lelaki itu tetap tidak berganjak dari keputusannya. Apakah kemewahan yang dia miliki tidak dapat menakluk hati lelaki itu. Dia mula membelek wajahnya di cermin. 

“Cik Puan dah cukup cantik….tak payahlah nak belek-belek lagi muka puan tu.” Getus gadis kecil molek itu. Tapi kau sedar tak yang usia hampir sepuluh tahun lebih tua dari boss mereka. Boss kita orang mana suka perempuan tua! Bukan mereka tidak tahu kenapa wanita itu tergila-gilakan boss mereka. Siapa yang tak suka lelaki kacakkan! 

Juliana merapati Amreez. Hati mana tidak berbunga apabila melihat wajah tampan di depan matanya itu. Sayangnya lelaki itu jual mahal dan tidak boleh dibeli dengan wang ringgit. Dia mahu memberi namun Amreez tidak pernah meminta. Bukan dia tidak berikan Amreez kereta tetapi kapcai buruk itu juga yang Amreez gunakan.

Dia menjaga Amreez dari kecil mengikut wasiat ayahnya. Amreez ditatang bagai minyak yang penuh. Pada mulanya dia tidak menyelitkan sebarang perasaan pada adik angkatnya itu sehinggalah Amreez meningkat remaja. Dia tidak dapat menahan perasaan yang bergolak di dalam hatinya. Cintanya telah berputik untuk Amreez. Siang malam wajah Amreez berada di dalam ruang matanya. Juliana jadi penasaran. Dia pantang melihat Amreez rapat dengan gadis lain. Dia akan jadi gila. Dia mula menyekat pergaulan Amreez dengan gadis-gadis seusianya. Dia mahu Amreez memandangnya seorang dan bukan gadis lain. Sikapnya itu buat Amreez keluar dari istana mahligai Juliana. Dia tidak tahan dikongkong oleh wanita berkuku besi itu.

 “Atie…aku keluar dulu.” Amreez menolak pintu kedainya. Juliana laju mengekori dari belakang. Kebelakangan ini, Amreez kerap mengelakkan diri dari berjumpa dengan dia.

 “oss memang hadapi masalah besar.” keluh gadis kecil molek bernama Atie itu. Dia tenung lelaki bertubuh sasa yang berdiri di sebelahnya itu. Lelaki bertubuh sasa itu menganggukkan kepalanya.

“ADUH!” Adreena menyeringai bila bahunya dilanggar kasar. Lelaki yang melanggarnya itu berpaling. 

Sorry…” Itu saja ucapan yang dia berikan. Lelaki itu mengatur langkahnya semula.

Bulat biji mata Adreena dengan sikap lelaki itu. Dia mengejar dan menarik lengan lelaki tadi. Adreena mengerutkan dahi. 

“Awak! Awak taukeh kedai bunga itukan!” Jari telunjuknya ditundingkan pada muka Amreez. 

Amreez menggarukan kepala yang tidak gatal.

“Kau siapa?” soalnya. 

Terkedu Adreena. Begitu cepat lelaki ini melupakan dia. Rasanya baru lagi mereka bersua. 

“Nama saya Adreena. Saya yang datang beli bunga di kedai awak tengahari tadi.” Adreena tanpa segan memperkenalkan dirinya. 

“Ada aku tanya nama kau?” balas Amreez. Dia kerling gadis itu dengan pandangan yang memukau. Bertukar kaler pada muka Adreena.

Dua tiga kali pandang lelaki ini memang tampan. Lebih-lebih lagi dengan haruman yang yang melekat pada tubuhnya. Haruman ros kegemaran ‘Dia’. Lelaki ini telah mengingatkan Adreena pada ‘Dia’.

Amreez menguap kecil. Matanya agak layu sedikit. Dia agak kurang tidur kebelakangan ini. Sibuk pasal kedai bunga yang baru yang dibukanya itu. Nasib baik juga dia dapat melepaskan diri dari Juliana. Rimaslah kena sekatan dengan wanita itu. Dia tidak ambil peduli dengan Adreena di depan matanya. Dia mengorak langkah namun Adreena menahan. Gadis itu mendepangkan kedua belah tangannya. Amreez merengus kecil. Apa pula yang diingini oleh gadis yang memakai blaus berwarna merah jambu ini.

“Boleh saya tahu nama awak?” pinta Adreena. Tidak berkelip dia merenung lelaki itu. Mukanya bertambah merah.

“Kau nak buat apa? Kau nak jampi serapah nama aku ke?” Amreez mengusap-usap dagunya. 

Adreena menggeleng laju. “Bukan…bukan…saya just nak tahu nama awak sahaja.” 

“Pelik betul kau. Tapi aku tiada masa mahu melayan kau, gadis merah jambu. Bye-bye.” Amreez mengangkat sebelah tangannya. Dia berpatah balik semula. Panjang dia membuka langkah. Adreena terpaku seketika. 
“Gadis merah jambu. Adakah awak yang…” Tidak habis lagi dia menuturkan kata lelaki itu sudah hilang dari pandangan mata. Adreena mengeluh hampa. Tidak mengapa! Dia akan cuba menyiasat taukeh kedai bunga itu. 

Manalah tahu kalau taukeh kedai bunga itu ada kaitan dengan ‘Dia’. Adreena tidak dapat menipu dirinya yang dia masih merindui ‘Dia’. Senyuman manis yang terukir di bibir ‘Dia’ sukar untuk dikikis dari ingatan.
 
“Abang Im suka Reen tak?” soalnya manja. Kelopak bunga ros itu di tarik satu-persatu.
 
“Abang suka Reen. Reen comel dan rajin.” Tangan kasar itu mengusap lembut rambutnya. Dia tersenyum ceria. Suka benar jika dirinya dikatakan comel.

“Bila Reen dewasa nanti Reen nak kahwin dengan Abang Im.” Dia hanya mengulum senyuman mendengar kata-katanya itu. Kata-kata budak perempuan yang belum matang.
Dia malu sendiri. Angan-angan budak kecil. Masakan ‘Dia’ akan ambil serius dengan bicara budak sekecil dia. Rindunya kian membuak pada lelaki itu. Abang Imraz…ke manakah kau menghilangkan diri. Apakah kau sudah melupai budak perempuan comel yang suka pada kau ini? Apakah kau sudah menemui kebahagiaan yang kau cari dan melupai budak perempuan comel ini?

Adreena mendongak ke langit yang kian mendung. Terasa ada titisan air menitis pada pipi gebunya. Dia membuka beg tangannya lalu mengeluarkan payung berwarna merah jambu. Payung itu dibuka perlahan. Adreena mengatur langkahnya. Berlari-lari anak dia menuju ke stesen bas. Matanya tertacap pada susuk tubuh yang berdiri di seberang jalan. Adreena mengetap bibir. Taukeh kedai bunga! Lelaki yang menggelarkan dia gadis merah jambu. Entah-entah jambangan bunga ros merah jambu yang dia terima itu dari taukeh kedai bunga.  

10 comments:

  1. hehehe...best sesangat..
    adakah amreez ada kaitan dengan abang im..

    ReplyDelete
  2. Adreena ni nk jd stalker plak ke?hehehe

    ReplyDelete
  3. Amreez k yg hntar bunga kt adreena?
    -haslina yaya-

    ReplyDelete
  4. imraz dan ameer mmg berbeza.. sbb imraz lgi sweet tpi mlg die daa tua

    ReplyDelete
  5. imraz n amreez org yg same kee ??

    ReplyDelete
  6. amreez ank imrazz ke?? hihihii

    ReplyDelete
  7. Izzati Aisyah Md Nor:

    adakah Imraz dgn Amreez org yg sama ek?sebab tiba2 je Amreez panggil Reen "gadis merah jambu"...mcm mana die tahu padahal first time jumpe kat kedai bunga yg baru bukak tu...Reen kena jdi detektif lah plak lepas nie..nak stalker mamat tu..

    ReplyDelete
  8. besat sesangat... >_<
    ~Rabiatul Adawiyah~~

    ReplyDelete